‘Banjir kali ini memang luar biasa’

in Edisi by


GERIK – “Macam tsunami, air naik begitu cepat, bawa banyak kayu hanyut hingga menyebabkan jambatan gantung juga runtuh. Banjir kali ini memang luar biasa!”


Itu kata penduduk Kampung Malau, Muhammad Azirun Abdul Latif, 25, ketika menceritakan insiden banjir yang menyebabkan 50 rumah di kampung tersebut dinaiki air.


Menurutnya, air naik mendadak namun mujur rumah keluarganya tinggi menyebabkan air tidak dapat memasuki rumah, namun kawasan sekelilingnya agak teruk.


“Belakang rumah ada Sungai Malau. Pagi semalam (kelmarin) memang air naik tapi mulanya saya ingatkan biasa-biasa saja, taklah risau sangat pada awalnya.


“Tak lama lepas tu, entah dari mana datang satu batang balak besar menghentam tebing sungai, runtuh terus tebing sungai. Itu punca air melimpah dengan sangat cepat.


“Kawasan tebing itu memang ada benteng tapi balak hentam kawasan yang tiada benteng. Bila tebing runtuh, air cepat melimpah, kelam-kabut kami selamatkan barang-barang,” katanya kepada Sinar Harian.

Muhammad Azirun membersihkan kain yang dipenuhi lumpur akibat banjir di Kampung Malau.


Dia berkata, banjir kali ini agak luar biasa, malah dia terkejut air seakan ‘menggelegak’ dan menolak ke atas, seolah-olah ada gegaran ketika berada di dalam rumah.


“Tak tahu nak cakap tapi memang ada rasa macam air menggelegak, mungkin berombak. Dari atas rumah, memang boleh rasa air macam menolak ke atas, macam ada angin pula.


“Masa itu memang saya risau, memang rasa banjir kali ini lain macam. Dari atas rumah, tengok ke luar macam ada kolam. Semua tempat di sekeliling rumah dipenuhi air,” ujarnya.


Source: SH Edisi

[featured-video-plus]