Misi Baddrol pertahan gelaran pemain tengah terbaik

in Sukan by

Baddrol berjaya membantu Sabah FC menghuni tangga ketiga Liga Super musim 2022. – Foto FB MFL

PEMAIN tengah Sabah FC, Baddrol Bakhtiar mengakui misi sukar untuk mempertahankan gelaran Pemain Tengah Terbaik 2022 selepas sekali lagi tercalon dalam kategori itu untuk Anugerah Bolasepak Kebangsaan 2022 (ABK22).

Baddrol yang merangkul tiga kali trofi ABK bagi kategori tersebut pada tahun 2010, 2017 dan 2021 menganggap pencalonan kali ini cukup bermakna buat dirinya yang baru berhijrah ke Sabah pada musim 2022.

Sudah tentu, Baddrol mengidamkan kemenangan kali keempatnya, namun sedar kebangkitan yang ditampilkan oleh dua pesaing iaitu Mukhairi Ajmal (Selangor FC) dan Afiq Fazail (Johor Darul Ta’zim) bersama pasukan masing-masing wajar diberi perhatian.

Bagaimanapun Baddrol tetap menganggap pencalonan kali ini membuktikan usahanya bersama rakan sepasukan berbaloi untuk meletakkan Sabah FC di tempat ketiga Liga Super musim ini.

“Saya masih berharap dapat mempertahankan gelaran itu, tetapi diakui pesaing-pesaing memang sengit sebab kita tahu apa yang mereka capai sepanjang perjalanan musim ini.

“Namun saya tetap bersyukur dan terharu untuk pencalonan ini dan sudah pasti hanya yang terbaik akan merangkul trofi itu nanti.

“Apa yang penting ini akan menyuntik kebangkitan dan kami berjaya membawa Sabah FC di kedudukan ketiga selain dapat beraksi dalam Piala AFC.

“Kami juga tidak ambil masa yang begitu lama untuk saya dan pemain-pemain baharu lain sebelum ini untuk bawa pasukan ke tahap terbaik pada musim 2022,” jelasnya.

Dalam pada itu, Mukhairi juga menganggap pencalonan kali pertama untuk kategori ini memberi semangat baharu untuknya meneruskan lagi momentum sepertimana yang telah dilakukan bersama Selangor FC musim ini.

Tidak berharap terlalu tinggi untuk memenanginya, namun dia tetap bersyukur apabila dapat bersaing dengan calon yang lebih senior sekali gus membuktikan prestasinya berada di tahap terbaik.

“Saya pun terkejut juga apabila dapat tahu tercalon untuk kategori ini sebab kalau kita tengok Baddrol dan Afiq Fazail merupakan pemain yang lebih berpengalaman.

“Apa pun bersyukur apabila usaha selama ini meletakkan saya dalam kelompok tiga terbaik untuk kategori itu. Jadi Insya-ALLAH menang atau tidak, saya akan tetap terus berusaha pada musim depan,” katanya.

Afiq Fazail pula sebelum ini pernah tercalon bersama-sama Natxo Insa dan Baddrol pada musim lalu bagi kategori Pemain Tengah Terbaik.

Nyata, pemain berusia 28 tahun itu juga tetap berpeluang selepas berjaya menampilkan aksi memuaskan untuk membantu JDT meraih kejayaan berterusan pada musim ini.

Afiq melakukan 27 penampilan untuk JDT dalam saingan Liga Malaysia 2022 dengan mencatat dua jaringan dan lima bantuan gol.

ABK22 akan berlangsung secara virtual pada Khamis, 15 Disember 2022, jam 9 malam dengan sebanyak 16 kategori dipertandingkan.

Anugerah yang dipertandingkan ialah Penjaga Gol Terbaik, Pertahanan Terbaik, Pemain Tengah Terbaik, Penyerang Terbaik, Jurulatih Terbaik, Pemain Muda Terbaik, Pemain Import Terbaik dan Pemain Paling Bernilai (MVP).

Selain itu, kategori Penjaring Terbanyak Liga Super, Penjaring Terbanyak Tempatan Liga Super, Penjaring Terbanyak Liga Premier, Penjaring Terbanyak Tempatan Liga Premier, Anugerah Fair Play, Fan XI, Gol Terbaik Liga Malaysia 2022 dan Pasukan Terbaik turut diiktiraf.